single-image

Jalan-jalan di sekitar Poole

Fotografer Fashion Dan Wedding Photographer Surabaya

Poole adalah kota pesisir di Dorset yang dekat dengan resor Bournemouth yang lebih besar dan terkenal karena pelabuhan alamnya yang besar dan dermaga bersejarahnya. Saya memulai tur keliling kota di sebelah Dolphin Shopping Center jadi saya melihat-lihat toko-toko di sana sebelum melanjutkan perjalanan di sepanjang Poole High Street. Jalan raya ini mengarah ke kota tua dan akhirnya ke Poole Quay yang memakan waktu sekitar 20 menit.

Persimpangan jalan, Poole High Street
Persimpangan jalan, Poole High Street

Jalan raya memiliki sebagian besar toko sehari-hari yang dapat ditemukan di tempat lain ditambah banyak toko amal dan berbagai macam kafe. Apa yang tidak biasa tentang Poole High Street adalah bahwa itu berpotongan dengan perlintasan kereta api. Ini jarang ditemukan di pusat kota, tetapi jika lampu merah mulai berkedip dan penghalang turun, pembeli harus menunggu dengan sabar hingga kereta lewat atau berjalan naik dan turun tangga untuk menyeberangi jembatan penyeberangan. Tidak ada kereta api yang terlihat pada kunjungan saya, tetapi South Western Railway mengoperasikan layanan reguler di sepanjang pantai selatan antara Weymouth dan Bournemouth sehingga kemungkinan harus menunggu cukup tinggi.

Poole High Street
Poole High Street

Mendekati kota tua jalan menyempit dan bangunan sekitarnya menjadi lebih menarik dengan pesona jaman dulu. Pintu sempit mengarah ke toko-toko kecil, restoran dan pub dan di salah satu sudut berdiri Museum Poole yang menawarkan tiket masuk gratis. Papan menyarankan mengamankan slot kunjungan berjangka waktu online tetapi saya beruntung bisa mendapatkan izin masuk tanpa penundaan.

Kota Tua Poole
Kota Tua Poole

Museum ini terletak di gudang tepi dermaga bergaya Victoria dan terletak di antara beberapa properti tertua di kawasan bersejarah, beberapa di antaranya berasal dari abad ke-15. Pintu masuk melalui atrium modern yang dibanjiri cahaya alami dengan mesin pemadam kebakaran Poole warisan di sebelah meja tiket.

Pintu masuk, Museum Poole
Pintu masuk ke Museum Poole

Pengunjung kemudian mengikuti rambu ke Oakley’s Mill, gudang biji-bijian bergaya Victoria dan pabrik tepung dengan lantai yang ditopang oleh tiang dan tiang yang berat. Museum ini menceritakan kisah kota maritim bersejarah dan pelabuhannya dari masa lalu hingga sekarang. Di lantai dasar ada perahu kayu Iron Age Poole dan menaiki tangga ke lantai berikutnya, barang-barang penting dari koleksi maritim kota akan terlihat.

Museum Poole dapur tahun 1950-an
Dapur tahun 1950-an

Bagian favorit saya adalah galeri tentang kehidupan masyarakat Poole yang mencakup dapur bergaya tahun 1950-an dan selanjutnya, koleksi tembikar Poole. Ini adalah perusahaan yang membuat tembikar yang dilukis dengan tangan dan didasarkan pada dermaga dari tahun 1873 hingga pindah ke situs lain di kota pada tahun 1999. Tembikar tersebut akhirnya ditutup pada tahun 2006 tetapi masih berlanjut sebagai bagian dari grup Denby yang berbasis di Stoke-on- Trent.

Selamat datang di tanda Poole di Museum Poole
Tanda poole terbuat dari ubin keramik

Sampai saya membaca papan informasi di museum, saya tidak menyadari bahwa banyak ubin keramik dan dekorasi keramik yang ditemukan di stasiun bawah tanah London yang dibangun pada tahun 1930-an diproduksi oleh Pabrik Ubin Industri Carter yang kemudian berganti nama menjadi Tembikar Poole. Foto di atas adalah salah satu panel ubin ‘Selamat Datang di Poole’ yang dibuat oleh perusahaan yang terletak di jalan memasuki Poole dan menandai batas kota. Gambar adalah perahu layar Kelas X yang berlomba di pelabuhan Poole.

Pemandangan dari teras atap Museum Poole
Pemandangan dari teras atap Museum Poole

Bahkan jika Anda tidak ingin secangkir kopi, pastikan Anda ingat untuk melihat kafe di lantai paling atas untuk menikmati panorama kota tua dari teras atapnya.

Kafe teras Poole Museum
Kafe teras Poole Museum

Saat meninggalkan museum, saya berbelok ke kiri melewati bangunan tua kuno dan Rumah Adat Tua yang terletak di alun-alun kecil yang menghadap ke pelabuhan. Bangunan bergaya Georgia yang tampan ini didirikan pada tahun 1813 dan sekarang menjadi restoran populer dalam posisi yang sangat indah dengan meja-meja yang tersebar di seberang alun-alun.

Rumah Adat Tua, Poole Quay
Rumah Adat Tua, Poole Quay

Saya sekarang telah mencapai dermaga kota tua yang memiliki sejarah panjang karena merupakan salah satu pelabuhan utama yang digunakan untuk perdagangan. Sisi selatan dermaga masih didedikasikan untuk perdagangan dan melihat ke seberang pelabuhan saya bisa melihat kargo sedang dimuat. Poole adalah rumah dari kapal pesiar mewah Sunseeker dan memiliki keberadaan yang besar di pelabuhan. Seringkali mungkin untuk melihat beberapa motor yachts mereka yang sangat mahal hampir selesai dan melakukan uji coba laut, tetapi saya pikir Anda mungkin perlu memenangkan lotre untuk dapat membelinya!

Sunseeker Motor Yachts Poole
Sunseeker Motor Yachts Poole

Menghadapi Old Custom House di sepanjang dermaga adalah patung logam berukuran raksasa yang diakses melalui platform tampilan yang ditinggikan untuk pemandangan dari dekat dan untuk melihat lebih banyak pelabuhan Poole. Karya seni berjudul Sea Music diciptakan oleh Anthony Caro dan tingginya setinggi 11m. Patung yang berdiri di Poole Quay sejak 1991 ini konon memiliki nuansa laut, ombak pecah, tiang-tiang pelabuhan, dan layar kapal. Sejujurnya, saya tidak bisa benar-benar melihat semua ini tetapi mungkin saya tidak melihatnya dengan cara yang seharusnya.

Patung Musik Laut, Pelabuhan Poole
Patung Musik Laut, Pelabuhan Poole

Melanjutkan sepanjang sisi dermaga, perjalanan perahu berangkat ke Brownsea, pulau pelabuhan terbesar dan terkenal dengan Kepanduan dan tupai merah yang langka. Feri Pulau Brownsea mengoperasikan perahu kuning mereka yang berwarna cerah baik dari dermaga maupun Sandbanks, namun hanya feri dari pelabuhan Poole yang beroperasi saat ini.

Pelabuhan Poole Ferry Pulau Brownsea
Feri Pulau Brownsea

Pulau Brownsea dimiliki oleh National Trust dan sementara anggotanya hanya perlu membayar feri, pengunjung lain juga harus membayar biaya pendaratan. Saya belum pernah menyeberang ke Pulau Brownsea tetapi ingin berkemas dan berkunjung ke sana sesekali untuk mengikuti jejak alam dan semoga melihat beberapa tupai merah dalam perjalanan saya.

Patung Baden Powell, Poole Quay
Patung Baden Powell di Poole Quay

Di sisi dermaga yang menghadap pulau berdiri patung perunggu Lord Baden Powell, pendiri Pramuka seukuran aslinya. Dia digambarkan dengan seragam pramuka, duduk di atas kayu seolah siap untuk api unggun. Ada sepasang kursi kayu di kedua sisi, sempurna untuk kesempatan berfoto. Baden Powell mengadakan kamp pertamanya di Pulau Brownsea pada tahun 1907 yang menandai dimulainya gerakan Pramuka dan Pemandu.

Pub kuno di sepanjang Poole Quay
Pub kuno di sepanjang Poole Quay

Menghadap dermaga adalah beberapa pub, kafe, dan toko suvenir yang semuanya bertempat di bangunan tua kuno dengan berbagai bentuk dan ukuran. Kota ini tumbuh dari sisi dermaga karena menjadi salah satu pelabuhan abad pertengahan paling penting di pantai selatan yang diperdagangkan dengan sebagian besar negara maritim Eropa.

Poole Marina
Poole Marina

Ini masih merupakan bagian kota yang ramai yang menarik pengunjung dari dekat dan jauh dengan kafe, bar, dan restoran yang ramai yang membentang di sepanjang tepi pantai menghadap ke marina besar. Setelah bersantai di bangku sejenak menyaksikan datang dan pergi perahu di marina, saya melanjutkan perjalanan sampai ke Poole Lifeboat Museum.

Poole Lifeboat Museum
Poole Lifeboat Museum

Itu ditutup karena COVID-19 tetapi saya senang mengunjunginya sebelumnya dan itu layak untuk dilihat kadang-kadang ketika dibuka kembali karena berisi sekoci tua bersejarah, koleksi memorabilia dan toko kecil yang menjual hadiah dan kartu. Menariknya, Poole sebenarnya adalah markas besar RNLI dengan perguruan tinggi tempat sukarelawan sekoci dari seluruh Inggris dan Irlandia dilatih untuk menjadi kru.

Perjalanan memancing dan kios kepiting, Poole Quay
Perjalanan memancing dan kios kepiting di dermaga

Di sepanjang dermaga dekat stasiun sekoci terdapat kios kecil tempat orang dapat memesan untuk pergi memancing atau yang lebih penting untuk anak-anak, membeli jaring kepiting dan ember. Ketika anak-anak saya masih kecil, mereka senang mengisi ember plastik mereka dengan air laut dan kemudian bersandar di tembok laut untuk mencoba menangkap beberapa kepiting kecil. Idenya adalah untuk menempatkan mereka dalam ember mencoba mendapatkan lebih dari saudara laki-laki atau perempuan Anda kemudian ketika saatnya untuk pergi, menghitung siapa yang paling banyak sebelum mengembalikan mereka kembali ke laut tanpa cedera.

Kepiting di sepanjang Poole Quay
Kepiting di sepanjang sisi dermaga

Perjalanan saya kemudian membawa saya kembali ke pedalaman melewati supermarket Sainsbury di kanan saya ketika saya mendekati High Street dan mengakhiri perjalanan saya yang memutar di sekitar Poole. Ini adalah tempat yang indah untuk menghabiskan beberapa jam dan jika Anda mungkin mengemudi ke sana untuk naik feri lintas saluran, cobalah datang lebih awal untuk menikmati sedikit melihat-lihat.

Jika Anda menikmati membaca posting ini, Anda mungkin juga menyukai:

Sehari di Bournemouth

Wareham, Dorset

Photographer wedding Surabaya

Leave a Comment

Your email address will not be published.

You may like

%d bloggers like this: